Pithuduh Jawa
Pithuduh jawa tentang Tuhan
Pithuduh jawa tentang Tuhan

Pangéran iku siji, ånå ing ngêndi papan, langgêng, síng nganakaké jagad iki saisiné, dadi sêsêmbahané wóng saalam kabèh, nganggo carané dhéwé dhéwé

Tuhan itu ada dimana – mana, abadi, pencipta alam ini seisinya, menjadi sesembahan manusia sejagad raya, menggunakan tata caranya masing – masing.

Pangéran iku ånå íng ngêndi papan, anèng sirå ugå ånå Pangéran, nangíng åjå sirå wani ngaku Pangéran.
Tuhan itu ada dimana – mana, dalam diri kita juga ada Tuhan, tapi jangan berani mengaku dirimu Tuhan.

Pithuduh jawa tentang Tuhan yang Maha Esa
Pithuduh jawa tentang Tuhan yang Maha Esa

Pangéran iku adóh tanpå wangênan, cêdhak tanpå sènggolan.
Tuhan itu jauh tanpa batas, dan sangat dekat tapi tidak dapat bersentuhan.

Síng såpå wani ngowahi kahanan kang lagi ånå, iku dudu sadhéngah wóng, nangíng minångkå utusaníng Pangéran.
Tidak semua orang mampu mengubah keadaan yang ada, kecuali manusia yang menjadi utusan Tuhan.

Síng såpå gêlêm nglakóni kabêcikan lan ugå gêlêm lêlaku, íng têmbé bakal tåmpå kanugrahaníng Pangéran.

Barang siapa suka berbuat kebajikan dan ikhlas melakukan tirakat, akan menerima anugerah dari Tuhan.

Síng såpå durúng ngêrti lamún piyandêl iku kanggo pathokaníng urip, iku sêjatiné durúng ngêrti lamún ånå íng donyå iki ånå síng ngatúr.
Barang siapa belum mengetahui bahwa kepercayaan terhadap Tuhan adalah patokan hidup, sesungguhnya ia belum mengetahui bahwa hidup di dunia ini ada yang mengatur.

Sakabèhíng ngèlmu iku asalé såkå Pangéran kang Mahakuwåså.
Segala pengetahuan itu berasal dari Tuhan Yang Mahakuasa.

Síng såpå mikani anané Pangéran, kalêbu uríp kang sampúrnå.
Barang siapa mengakui adanya Tuhan, tergolong yang sempurna hidupnya.

Pangéran iku langgêng, tan kênå kinåyå ngåpå, sangkan paraníng dumadi.
Tuhan itu abadi, tidak dapat digambarkan perwujudan-Nya, merupakan sebab yang pertama dan merupakan tujuan terakhir dari segala ciptaan yang ada.

Pangéran iku biså maujúd, nangíng wêwujudan iku dudu Pangéran.
Tuhan itu dapat berwujud, tapi wujudnya itu bukanlah Tuhan.

Pangéran iku kuwåså tanpå piranti, akaryå alam saisiné, kang katón lan kang ora kasat måtå.
Tuhan itu kuasa tanpa alat apapun; pencipta alam seisinya, baik yang kelihatan maupun yang tidak kelihatan.

Pangéran iku ora mbédak – mbédakaké kawula-Né
Tuhan itu tidak membeda-bedakan makhluk-Nya.

Pangéran iku Måhåwêlas lan Måhåasíh; hayuníng bawånå margå såkå kanugrahaníng Pangéran.
Tuhan itu Maharahim dan Mahakasih, Kebahagiaan semesta karena dari anugerah Tuhan.

Pangéran iku Måhåkuwåså; pêpêsthèné såkå karsaníng Pangéran ora ånå síng biså murúngaké.
Tuhan itu Mahakuasa, kepastian dari kehendak Tuhan tidak ada yang dapat menggagalkan.

Uríp iku såkå Pangéran, bali marang Pangéran.
Hidup itu berasal dari Tuhan dan kembali kepada Tuhan.

Síng biså dadi utusaníng Pangéran iku ora múng janmå manungså waé.
Yang dapat menjadi utusan Tuhan itu bukan hanya manusia.

Púrwå madyå wasånå.
Alam púrwå (pêrmulaan), alam madyå (têngah), alam wasånå (akhir).

Owah gingsiring kahanan iku såkå karsaníng Pangéran Kang Murbèng Jagad.
Perubahan keadaan itu atas kehendak Tuhan.

Ora ånå kasêktèn síng madhani papêsthèn, awít papêsthèn iku wís ora ånå síng biså murúngaké.
Tiada ada kesaktian yang menyamai kepastian ( Tuhan ), karena tidak ada yang dapat menggagalkan kepastian dari Tuhan.

Bênêr kang asalé såkå Pangéran iku lamún ora darbé sipat angkårå múrkå lan sênêng gawé sangsaraníng liyan.
Benar yang berasal dari Tuhan itu apabila tidak ada sifat angkara murka dan tidak suka menyengsarakan orang lain.

Íng donyå iki ånå róng warnå síng diarani bênêr, yåkuwi bênêr mungguhíng Pangéran lan bênêr såkå kang lagi kuwåså.
Di dunia ini ada dua macam kebenaran, yaitu benar di hadapan Tuhan dan benar di hadapan yang sedang berkuasa.

Pangéran iku ora saré.
Tuhan itu tidak tidur
Tuhan mengetahui segala – galanya

Bédå – bédå pandumaníng dumadi.
Berbeda – beda pemberian Tuhan kepada ciptaan-Nya.

Pasrah marang Pangéran iku ora atêgês ora gêlêm nyambút gawé, nangíng pêrcåyå yèn Pangéran iku Måhå Kuwåså. Déné kasíl orané åpå kang kitå tuju kuwi såkå karsaníng Pangéran.
Menyerahkan diri kepada Tuhan bukan berarti tidak mau bekerja, melainkan percaya bahwa Tuhan itu Mahakuasa. Sedangkan berhasil tidaknya apa yang kita lakukan adalah atas kehendak Tuhan.

Pangéran nitahaké sirå iku lantaran biyúngirå, mulå kudu ngúrmati biyúngirå.
Tuhan menciptakan engkau itu melalui ibumu, karena itu hormatilah ibumu.

Bênêr såkå kang lagi kuwåså iku ugå ånå róng warnå, yåkuwi kang cócóg karo bênêríng Pangêran lan kang ora cócóg karo bênêríng Pangéran.
Benar dihadapan yang sedang berkuasa juga ada dua macam, yaitu yang sesuai dengan kebenaran dari Tuhan dan yang tidak sesuai dengan kebenaran Tuhan.

Yèn cócóg karo bênêré Pangéran iku atêgês bathårå ngéjåwantah, nangíng yèn ora cócóg karo bênêríng Pangéran iku atêê titisaníng brahålå.
Kalau sesuai dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti dewa yang menjelma, tapi kalau tidak cocok dengan kebenaran dari Tuhan, itu berarti penjelmaan berhala.

Pangéran iku dudu déwå utåwå manungså, nangíng sakabèhíng kang ånå iki, ugå déwå lan manungså, asalé såkå Pangéran.
Tuhan itu bukan dewa atau manusia, namun segala yang ada ini, termasuk dewa dan manusia, itu berasal dari Tuhan.

Ålå lan bêcík iku gandhèngané; kabèh kuwi såkå kêrsaníng Pangéran.
Buruk dan baik itu saling berkaitan; semua itu atas kehendak Tuhan.

Manungså iku såkå datíng Pangéran, mulå ugå darbé sipatíng Pangéran.
Manusia itu berasal dari Tuhan, oleh karena itu juga mempunyai sifat Tuhan.

Pangéran iku biså ngowahi kahanan åpå waé tan kênå kinåyå ngåpå.
Tuhan dapat mengubah situasi apapun tanpa mungkin dapat diperkirakan manusia.

Pangéran biså ngrusak kahanan kang wís ora diperlókaké, lan biså gawé kahanan anyar kang diperlókaké.
Tuhan dapat merusak hal – hal yang sudah tidak diperlukan lagi dan dapat menciptakan sesuatu yang baru, yang diperlukan.

Watu kayu iku darbé datíng Pangéran, nangíng dudu Pangéran.
Batu dan kayu itu mempunyai zat Tuhan, tetapi bukan Tuhan.

Pangéran iku ora ånå síng pådhå, mulå åjå nggambar – nggambaraké wujudíng Pangéran.
Tuhan itu tidak ada yang menyamai, karena itu jangan menggambar – gambarkan perwujudan Tuhan.

Pangéran iku kuwåså tanpa piranti, mulå såkå kuwi åjå darbé pangirå yèn manungså iku biså dadi wakilíng Pangéran.
Tuhan itu berkuasa tanpa menggunakan alat perlengkapan apa pun, oleh karena itu jangan beranggapan bahwa manusia itu dapat mewakili Tuhan.

Pangéran iku kuwåså, déné manungså iku biså.
Tuhan itu berkuasa, sedangkan manusia hanya mampu saja.

Manungså iku biså kadunungan dating Pangéran, nangíng åjå darbé pangirå yèn manungså mau biså diarani Pangéran.
Manusia itu dapat mempunyai zat Tuhan, namun jangan beranggapan bahwa dengan demikian manusia itu dapat disebut Tuhan.

Pangéran maringi kawrúh marang manungså bab anané titah alús mau.
Tuhan memberi pengetahuan kepada manusia tentang adanya makhluk halus itu.

Titah alús iku ora biså dadi manungsa lamún manungså dhéwé ora darbé panyuwún marang Pangéran supåyå titah alús mau ngéjawantah.
Makhluk halus itu tidak dapat menjadi manusia, apabila manusia itu sendiri tidak memohon pada Tuhan (tidak menghendaki) agar makhluk hasul itu mewujud.

Titah alús lan titah kasat måtå iku kabèh såkå Pangéran, mulå åjå nyêmbah titah alús nangíng åjå nginå titah alús.
Baik makhluk halus maupun makhluk yang tampak, semuanya ciptaan Tuhan, oleh karena itu jangan menyembah makhluk halus, tetapi jangan pula menghinanya.

Samubarang kang katón iki kalêbu titah kang kasat måtå, déné liyané kalêbu titah alús.
Segala yang dapat dilihat merupakan ciptaan Tuhan yang tampak, sedang yang lain merupakan makhluk halus.

Pangéran iku mênangaké manungså sênajan kåyå ngåpå.
Tuhan itu memenangkan manusia bagaimanapun juga.

, ,
Artikel Terkait
Latest Posts from DalangSeno.com